Shensuraku Pajama Drive Generasi 4-5 JKT48

JKT48, Made Devi Ranita

Mohon maaf sebelumnya, apa yang ditulis di sini adalah shensuraku Pajama Drive untuk tim show 2. Selain show terakhir pajama, show 2 juga sekaligus perayaan ulang tahun Devi yang ke-16. Selamat ulang tahun Ndep!

Setlist Pajama Drive generasi 4-5 JKT48 dibawakan sekitar 3 bulan mulai dari 7 Agustus sampai 19 November. Show terakhir berjalan emosional dan haru, begitu banyak tangis yang turun.

Apalagi tema MC saat perkenalannya adalah ‘selama bawain pajama drive, apa kenangan yang bikin kalian nangis’. Jelas hampir semua nangis saat menyampaikan unek-unek mereka. Empat member yang cukup terlihat (begitu) emosinal hingga hampir sesenggukan adalah Jinan, Devi, Zara, dan Kyla.

Sayangnya Celine tidak ikut MC karena alasan kesehatan. Berikut jawaban 15 member lain selengkapnya:

Made Devi Ranita:
Dulu latian pajama drive kan dari pagi, terus sampe tengah malem gitu kan, sampe pagi lagi. Kadang aku tuh susah gitu ngimbangin waktunya buat belajar di JKT48 sama belajar di sekolah.

Terus kadang kan sampe pagi, tidurnya sebentar kan kalo mau ke sekolah. Kadang kalo di sekolah itu aku suka ngantuk. Tapi aku juga gak mau ketinggalan di sekolahnya. Jadi aku mau imbang jeketi, sama sekolah juga imbang. Latiannya juga lama kan, kadang aku ngerasa, aduh aku capek ya. Tapi kadang aku inget lagi tujuan aku di sini itu buat jadi orang yang sukses, buat ngehibur kalian semua.

Hasyakyla Utami (Kyla):
*Kyla beberapa saat gak bisa ngomong karena udah nangis duluan*
Kalo aku, kan kita latihan dari yang gak deket sampe sekarang deket banget. Lagi sayang-sayangnya harus pisah.

Violeta Burhan:
Ini kan setlist pertama kita, jadi pasti semua gerakan, semua ekspresi, ini tuh ekspresi pertama kita. Pas shonichi, sebelumnya kita berjuang latihan sampe malem, dari yang belum kompak sampe jadi kompak kayak sekarang.

Adhisty Zara:
Waktu dulu kita kan emang belum bisa apa-apa. Belum bisa ngedance, nyanyi. Dulu tuh aku waktu lagi belajar lagu-lagu pajama drive, aku waktu itu sempet gak bisa dateng latian karena ada kegiatan yang gak bisa ditunda di Bandung. Begitu aku ke Jakarta, aku banyak banget koreo yang ketinggalan. Aku ngerasa down banget, ngerasa gak bisa ngejar semuanya, gak yakin aku bisa. Tapi karena dukungan kalian semua dan temen-temen nyemangatin, aku jadi bisa.

Eve Antoinette:
Kalo liat kak Ori nangis, aku nangis. Makasih.

Chintya H Wirawan:
Aku sebenernya susah nangis. Aku kadang suka sedih liat temen-temen nangis dan aku gak. Aku tuh biasanya kalo abis sekolah latihan pajama drive sampe jam 2 malem, tetep aku lakuin karena aku seneng.

Nurhayati (Aya):
Sama kayak Kyla, di saat kita udah sayang satu sama lain, tapi kita harus udah. Kan gak semuanya bisa ketemu lagi. Ada beberapa yang udah gak sama, dalam arti beda kegiatan. Jadi jarang ketemu, terus aku pengen ini gak jadi akhir pertemuan antar kita semua. Aku pengen di setlist lainnya kalian tetep nonton kita. Aku juga mau bilang terima kasih buat penonton yang setia banget dateng ke sini. Gak tau ada uang ato gak. Rezeki pasti ada aja kan ya.

Jinan Safa Safira:
Aku suka terharu sama temen-temen aku, kalo lagi sakit dia bela-belain perform di sini, tapi masih ada orang yang kurang ngehargain temen-temen aku. Kalo aku dikatain sama orang aku gak peduli aku bodo amat. Tapi kalo temen-temen aku, aku tuh sedih banget.

*Jinan nangis hampir sesenggukan*

Aku gak terima kalo temen-temenku udah bersusah payah buat perform di sini, tapi malah gak dihargain. Aku sih gak peduli orang-orang mau ngomong apa ke aku. Tapi aku gak mau kalo temen-temen aku dikatain sama orang.

Diani Amalia:
Kita bawain setlist ini tuh gak gampang. Pas mau shonichi kita direla-relain GR sampe beberapa kali. Beberapa hari menjelang shonichi, kita tuh masih dianggep belum layak. Padahal kita tuh udah rela-relain sampe pulang pagi, ninggalin sekolah.

Adriani Elisabeth (Lisa):
Usaha kita mati-matian, bikin supaya show ini berkesan rapi setiap harinya, orang juga nontonnya puas. Sesuatu itu kan gak ada yang sempurna, jadi tiap hari itu ada aja yang kurang dari kita. Usaha anak-anak di sini itu keras banget, gak main-main buat bawain pajama drive.

Gabryela Marcelina (Eby):
Aku gak gampang buat deket sama orang, terus masuk sini lama-lama aku bisa deket sama yang lain. Mulai sekarang, belum tentu bisa deket kayak dulu, bisa bareng-bareng lagi. Dulu dari nol bukan siapa-siapa jadi siapa-siapa sekarang.

Fidly Immanda (Fia):
Kenapa pajama drive kita tuh cepet banget selesainya dibanding yang lain. Padahal kita pengennya lama, jadi kita bisa bareng-bareng terus. Selama 3 bulan ini, kita ngumpul kayak beda-beda, sekarang kita udah bareng-bareng, udah deket sama yang lain juga, sama adek-adek gen 5. Orang lain nganggepnya kita beda, sebenernya kita itu sayang satu sama lain.

Elizabeth Gloria (Ori):
Aku kan susah berekspresi, kadang suka ditegor, trus sedih gitu.

Zahra Yuriva:
Aku tau ada pertemuan ada perpisahan. Kita mau bawain ini tuh gak gampang, bener temen-temen yang lain. Kalo ke depannya kita ada kesempatan bawain pajama lagi, belum tentu dengan susunan tim dan orang-orang seperti ini. Aku pengen hari ini bener-bener jadi hari terbaik buat aku dan temen-temen aku.

Citra Ayu Pranajaya:
Pengalaman sedih aku waktu GR, trus semua orang pada nganggep kita gak layak. Sampe pajama itu tanggalnya diundur. Sampe sensei kita gak bisa nonton di sini.

 

Catatan:
1. Kyla sekarang berponi, ngeliatnya lebih manis dan cocok. Sesuai umur dia.
2. Jinan refleks ngasiin mic-nya ke Zara pas punya Zara tiba-tiba mati. Keren.
3. Eve masih kaku-kaku lucu.
4. Tim T yang baru bakal bawain setlist Renai Kinshi Jourei.
5. Single ke-15 JKT48 yaitu Saiko ka yo.

Also read: Senbatsu Pertama Shania Gracia
Follow us on twitter @GREvitasi and instagram @graciaJKT48Arigatou

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *